‘Jika Quade mendengarkan’ – pesan Eddie kepada Cooper saat dia mendukung No.10 muda, kata Langi menghina ‘menyalakan api’: Rugby News
  • Maret 3, 2023

‘Jika Quade mendengarkan’ – pesan Eddie kepada Cooper saat dia mendukung No.10 muda, kata Langi menghina ‘menyalakan api’: Rugby News

Pelatih Wallabies Eddie Jones telah menggunakan karir awal Quade Cooper sebagai contoh bagaimana No.10 perlu dipelihara.

Bagaimana Jones memecahkan teka-teki flyhalf ersey bisa sangat menentukan tugas keduanya di pucuk pimpinan Wallabies.

Dave Rennie menaruh kepercayaannya pada Cooper, dan kemudian Bernard Foley, saat dia mengejar kemenangan, dan ada celah dalam saham flyhalf antara kedua veteran itu dan barisan anak muda di Super Rugby tahun ini termasuk Noah Lolesio, Ben Donaldson, Tane Edmed, Tom Lynagh, Jack Debreczeni dan Carter Gordon.

Berbicara di podcast Eddie yang dirilis Jumat, Jones membahas perlunya bersabar dalam posisi tersebut. Itu diambil di beberapa tempat sebagai refleksi atas keputusan penggantinya sebagai pelatih Inggris Steve Borthwick untuk mengeluarkan Marcus Smith dari skuad pelatihannya minggu ini menjelang putaran berikutnya dari pertandingan Enam Negara.

“Kami melihat Tom Lynagh muda bermain untuk Queensland pada akhir pekan (dan dia) melakukan beberapa hal hebat,” kata Jones.

“Berlari ke belakang, mengambil bola, memantul dari tiga tekel dan membuat timnya kembali unggul, bekerja keras di pertahanan, tidak mendapatkan banyak peluang menyerang, tapi dia jelas pemain yang menjanjikan.

“Dan, bagi puluhan muda itu mereka mengalami beberapa kesulitan di awal karir mereka, tetapi untuk mendapatkan yang terbaik dari mereka, Anda harus mendukung mereka.

“Itu salah satu keputusan sulit bagi pelatih: apakah Anda siap mendukung sepuluh pemain muda? Karena ketika Anda memasukkan sepuluh pemain muda, Anda kehilangan beberapa permainan. Mereka hampir belajar melalui kegagalan.

“Quade Cooper adalah contoh lainnya. Kami memilikinya di Queensland, tahun pertama saya pikir kami memenangkan dua pertandingan. Kemudian empat tahun kemudian, dia adalah 10 terbaik di Super Rugby, memiliki karir yang luar biasa. Masih ada sedikit lagi di dalam tangki, jika Quade mendengarkan.

‘Jika Quade mendengarkan’ – pesan Eddie kepada Cooper saat dia mendukung No.10 muda, kata Langi menghina ‘menyalakan api’: Rugby News

(Foto oleh Chris Hyde/Getty Images)

“Sepuluh adalah posisi tersulit dalam permainan saat ini, mungkin selalu demikian. Tapi sekarang kecepatan garis lebih cepat dari sebelumnya dan sepuluh di bawah tekanan konstan. Jadi itu adalah keputusan yang sulit bagi pelatih apakah akan terus memainkan mereka atau mengeluarkan mereka, atau apakah Anda memperlambat kemajuan mereka dengan mengeluarkan mereka, atau Anda terus memainkannya dan sedikit kesakitan.”

Gleeson menghina ‘menyalakan api’

Waratahs flanker Langi Gleeson tidak menerima begitu saja setelah dia diberi pengingat lembut bahwa menjadi Wallaby tidak menjamin awal Super Rugby Pacific.

Gleeson mengalami peningkatan pesat pada tahun 2022, memainkan pertandingan Tes pertamanya setelah hanya 154 menit waktu permainan dalam delapan pertandingan dengan NSW.

Pemain berusia 21 tahun itu memainkan tiga Tes di tur musim semi Eropa – dengan Gleeson sendiri mencatat bahwa dia telah berkembang jauh sejak kagum bermain di Leichhardt Oval tahun lalu dalam debutnya di Waratahs.

Gleeson akan mulai di No.8 untuk Waratahs dalam pertandingan Super Round mereka di Melbourne, menghadapi Drua Fiji pada Sabtu malam di AAMI Park.

Tapi dia harus mendapatkan tempatnya, setelah keluar dari bangku cadangan dalam kekalahan pembukaan mereka dari Brumbies akhir pekan lalu, mengakui penghinaan awal “menyalakan api”.

“Saya kira begitu, jelas saya ingin memulai tahun ini,” katanya.

“Berada di tim kedua, saya merasa itu adalah hal yang benar karena saya belum benar-benar berada di sana tetapi saya sedang berusaha dari sana dan untungnya, mereka memberi saya awal.

“Berada di Wallabies tidak berarti apa-apa, saya hanya harus membuat tingkat kerja saya sedikit lebih tinggi dengan datang lebih berat dari musim lalu, tetapi saya mulai terbiasa dengan beban sekarang.”

Dia mengatakan dia telah belajar banyak di level Tes dari rekan setimnya yang veteran Michael Hooper dan juga pendayung belakang yang menonjol dari Wallabies, pria besar Brumbies Rob Valetini.

Langi Gleeson dari Australia A Dengan bola selama pertandingan World Rugby Pacific Nations 2022 antara Australia A dan Tonga di Churchill Park pada 16 Juli 2022 di Lautoka, Fiji.  (Foto oleh Pita Simpson/Getty Images)

(Foto oleh Pita Simpson/Getty Images)

Gleeson mengatakan bermain untuk Australia telah memberinya dorongan kepercayaan diri, meskipun dia merasa dia tidak terlalu banyak berubah – selain dari sekarang berbobot 110kg.

“Itu masih belum cocok denganku,” kata Gleeson.

“Saya merasa ketika saya datang ke sini untuk pramusim saya masih harus mengejar beberapa pemain karena mereka sedikit lebih bugar dan lebih cepat dari saya.

“Tapi saya merasa lebih nyaman di lapangan – berlatih dan bermain di level itu benar-benar menunjukkan seberapa bagus Anda bisa.”

Drua membuka musim mereka dengan kemenangan dua poin atas Moana Pasifika, dengan asisten Waratah Jason Gilmore sangat menyadari ancaman yang mereka miliki setelah melatih Australia A melawan Fiji di Pacific Nations Cup tahun lalu.

Gilmore mengatakan posisi lapangan sangat penting mengingat gaya ad-lib Fiji.

“Mereka menyukai offload mereka sehingga bagaimana kita bisa menangani dan menyelesaikan bola itu akan menjadi penting sehingga mereka tidak mendapatkan permainan fase kedua itu,” kata Gilmore.

“Jika kita bisa membuatnya menjadi permainan yang lebih terstruktur daripada tidak terstruktur, itu bukan ilmu roket melawan Fiji tetapi Anda membutuhkan kedewasaan untuk mempertahankan rencana permainan itu.”

Dia merasa tim NSW akan lebih tenang setelah peningkatan besar untuk pertandingan Brumbies mereka minggu lalu.

“Kami mungkin sedikit cemas minggu lalu – ada peningkatan besar untuk kembali ke rumah untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, memainkan Brumbies yang hampir seperti permainan The Reds dalam hal kesukuan.

“Saya hanya berpikir kita mungkin telah matang secara mental untuk melakukannya atau terlalu memikirkannya.

“Kami sudah menyisihkan pertandingan itu dan pasti berlatih lebih keras, tetapi saya pikir kami juga lebih santai setelah pertandingan itu selesai sehingga kami bisa menyesuaikan diri dengan musim ini.”

Melbourne siap untuk Monty penuh

Kembalinya Monty Ioane ke Melbourne telah berlangsung selama lebih dari satu dekade, dengan pemain sayap Italy Test itu sangat ingin tampil untuk Rebels di Super Round.

The Rebels menghadapi Hurricanes pada Jumat malam, pertandingan kedua dari enam pertandingan yang menampilkan semua 12 tim Super Rugby Pacific selama tiga hari pertandingan ganda di AAMI Park.

Ioane mulai bermain rugby di Melbourne tetapi pergi saat berusia 16 tahun untuk mengambil beasiswa sekolah Brisbane.

Dia tidak pernah membayangkan dia akan berusia 28 tahun sebelum dia kembali, setelah mengikuti sepupu Wallabies-nya Digby Ioane ke Prancis.

Kariernya kemudian melewati Selandia Baru dan Italia, di mana dia menghabiskan enam tahun dan lolos ke Azzurri melalui residensi dan sejak itu memainkan 14 Tes.

Dengan ibunya dan anggota keluarga lainnya masih di Melbourne, Ioane harus berebut tiket untuk pertandingan hari Jumat.

“Saya harus mencoba dan mengumpulkan beberapa tiket dan saya punya sekitar 20 tapi itu bahkan tidak mencakup keluarga saya,” kata Ioane kepada AAP.

“Saya memiliki banyak keluarga yang belum pernah menonton pertandingan – bahkan orang tua saya belum pernah melihat saya bermain selama sekitar delapan tahun.”

Bermain di depan keluarga akan menjadi istimewa bagi Ioane tetapi tidak akan menjadi bagian dari kemenangan bersejarah Italia atas Australia November lalu di Florence.

Sepupunya Pete Samu memulai dengan pakaian Wallabies yang kurang berawak yang secara memalukan menderita kekalahan Italia pertama mereka, 28-27.

“Saya memasukkan segalanya ke dalam permainan itu karena saya hanya ingin mengalahkan Wallabies – itu luar biasa,” kata Ioane, yang berharap menjadi bagian dari kampanye Piala Dunia Italia akhir tahun ini.

The Rebels membuka musim Super mereka dengan kekalahan tujuh poin yang mengecewakan dari Western Force tetapi Ioane berharap kombinasi mereka akan meningkat dengan permainan yang mereka miliki.

The Hurricanes, yang mengalahkan The Reds pekan lalu, membanggakan All Blacks Ardie Savea dan Jordie Barrett dalam susunan pemain mereka.

“Level rugby jelas saya sudah terbiasa, tapi ini tentang saya yang mencoba memahami bagaimana kami bermain sebagai sebuah tim,” kata Ioane.

“Putaran pertama telah berlalu, jadi sekarang saya akan mencoba dan menyuntikkan diri saya dengan cara yang dapat saya kontribusikan.”

Dia berharap Melbourne dapat memanfaatkan kecepatan di tiga bek mereka, dengan pemain sayap tujuh Olimpiade Tokyo Lachie Anderson dan bek sayap Joe Pincus keduanya di papan.

“Kami memiliki beberapa Wallabies di depan jadi jika kami bisa mendapatkan langkah maju yang bagus itu akan menjadi platform kami untuk bermain dan kemudian kami bisa mendapatkan bola melebar dan mulai memanfaatkan pemain kami yang lebih cepat seperti Pincus dan Ando (Anderson) ,” dia berkata.

“Tanpa banyak 15-a-side di bawah ikat pinggang mereka, cukup menarik untuk melihat bagaimana mereka pergi, seperti yang mereka lakukan saat latihan.”

totojitu diatas yang dapat kamu lihat merupakan hasil keluaran togel hongkong hari ini Tercepat. Semua hasil keluaran hk hari ini selalu kami update dan rekap terhadap information hk prize diatas dari hari ke hari. Dengan manfaatkan knowledge hk prize, anda termasuk dapat memandang hasil keluaran hk pada mulanya hingga bersama dengan tahun-tahun sebelumnya.

Perang99

E-mail : admin@umojaforum.com